Rabu, 17 Oktober 2012

Bahasa Indonesia Kata Berdasarkan Kelas Kata


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Sekolah                            : SMK N 1 Merangin
Mata Pelajaran                 : Bahasa Indonesia
kompetensimKeahlian     : Semua Keahlian
Kelas/Semester                : XI/1
Pertemuan Ke                  : 8 dan 9
Alokasi Waktu                : 2 x 40 menit

I. Standar Kompetensi       : 2.4 Berkomunikasi dengan bahasa Indonesia setara tingkat madya.
II. Kompetensi Dasar         : 2.4 Membaca untuk memahami makna kata, bentuk kata, ungkapan, dan kalimat dalam konteks bekerja.
III. Indikator                      : 2.4.1       Mengelompokkan kata, bentuk kata, ungkapan,dan kalimat berdasarkan kelas kata dan makna kata.
1.4.2        Mendaftar kata-kata yang berpotensi memiliki sinonim dan antonim dalam teks bacaan.
1.4.3        Mengidentifikasi kata (termasuk bentuk kata baru), frasa, kalimat yang dipersoalkan kebenaran/ketepatannya (diterima/ditolak) berdasarkan paradigma atau analogi .
1.4.4        Mengidentifikasi kata, frasa, kalimat, atau bentuk kata baru yang perlu dipersoalkan kebenarannya/ketepatannya (diterima/ditolak) berdasarkan kaidah atau kelaziman.


IV. Tujuan Pembelajaran
1.      Siswa diharapkan bisa mengelompokkan kata, bentuk kata, ungkapan,dan kalimat berdasarkan kelas kata dan makna kata.
2.      Siswa diharapkan bisa Mendaftar kata-kata yang berpotensi memiliki sinonim dan antonim dalam teks bacaan.
3.      Siswa diharapkan bisa Mengidentifikasi kata (termasuk bentuk kata baru), frasa, kalimat yang dipersoalkan kebenaran/ketepatannya (diterima/ditolak) berdasarkan paradigma atau analogi.
4.      Siwa diharapkan bisa Mengidentifikasi kata, frasa, kalimat, atau bentuk kata baru yang perlu dipersoalkan kebenarannya/ketepatannya (diterima/ditolak) berdasarkan kaidah atau kelaziman.
Karakter siswa yang diharapkan:
·      Percaya diri
·      Kreatif
·      Aktif
·      Tanggung jawab
·      Tekun
·      Rasa hormat
·      Jujur
·      Berani
V. Materi Ajar
A. Klasifikasi Kata Berdasarkan Kelas Kata
            Dalam sebuah bacaan, terkandung banyak unsur bahasa yang berkaitan dengan makna kata dan ruang lingkkupnya. Juga penggunaan gaya bahasa yang berhubungan dengan ungkapan dan bentuk-bentuk pemakaiannya. Pada bab ini, kita akan membahas dan menelaah unsu-unsur kebahasaan di dalam bacaan berkaitan dengan kata, bentuk kata, ungkapan, serta kalimat berdasarkan kelas kata dan makna kata.
            Kata merupakan unsur yang sangat penting dalam membangun suatu kalimat. Tanpa kata, tidak mungkin ada kalimat. Setiap kata mempunyai fungsi dan peran yang berbeda sesuai dengan kelas kata atau jenis katanya. Secara umum kelas kata terdiri atas lima macam, yaitu:
(1)   Kata kerja (verba)
(2)   Kata sifat (adjektif)
(3)   Kata keterangan (adverbia)
(4)   Kata benda (nomina), kata ganti (pronomina), kata bilangan (numeralia)
(5)   Kata tugas
1. Kata Kerja (Verba)
            Kata kerja adalah kata yang menyatakan perbuatan atau tindakan. Kata kerja biasanya berfungsi sebagai predikat. Suatu kata dapat digolongkan ke dalam kelas kata kerja apabila memenuhi persyaratan berikut.
(1)   Dapt diikuti oleh gabungan kata (frasa) dengan + kata sifat.
Contoh:
Pergi (Pergi dengan gembira)
Tidur (Tidur dengan nyenyak)
Jalan (Jalan dengan santai)
(2)   Dapat diberi aspek waktu, seperti akan, sedang, dan telah.
Contoh:
(akan) mandi
(sedang) tidur
(telah) pergi
(3)   Dapat diingkari dengan kata tidak.
Contoh:
(tidak) makan
(tidak) lihat
(tidak) pulang
(4)   Berawalan me- dan ber-.
Contoh:
Melatih
Melihat merakit
Berdiskusi
Berpikir
Berusaha
2. Kata Sifat (Adjektif)
            Kata sifat ialah kata yang dipakai untuk mengungkapkan sifat atau keadaan sesuatu, misalnya keadaan orang, binatang, benda. Kata sifat berfungsi sebagai predikat.
            Suatu kata dapat digolongkan ke dalam kelas kata sifat apabila memenuhi persyaratan sebagai predikat.
(1)   Dapat diawali dengan kata sangat, paling, dan diakhiri dengan kata sekali.
Contoh:
Indah (sangat indah/indah sekali)
Baik (sangat baik/baik sekali)
Tinggi (sangat tinggi/tinggi sekali)
(2)   Dapat diberi awalan se- dan ter-.
Contoh:
Luas (seluas/terluas)
Bodoh (sebodoh/terbodoh)
Mudah (semudah/termudah)
Buruk (seburuk/terburuk)
Baik (sebaik/terbaik)
(3)   Dapat diingkari dengan kata tidak.
Contoh:
Murah (tidak murah)
Sulit (tidak sulit)
Pahit (tidak pahit)
3. Kata Keterangan (Adverbia)
            Kata keterangan atau adverbia adalah kata yang memberi keterangan pada verba, adjektiva,  nomina predikatif, atau kalimat. Berikut adalah macam-macam adverbia.
(1)   Adverbia dasar bebas, misalnya: alangkah, agak, akan, amat, nian, niscaya, tidak, paling, pernah, pula, saja, paling.
(2)   Adverbia turunan terbagi atas 3 bentuk berikut.
(a)    Adverbia reduplikasi, misalnya: agak-agak, lagi-lagi, lebih-lebih, paling-paling.
(b)   Adverbia gabungan, misalnya: belum boleh, belum pernah, atau tidak mungkin.
(c)    Adverbia yang berasal dari berbagai kelas, misalnya: terlampau, agaknya, harusnya, sebaiknya, sebenarnya, secepat-cepatnya.
4. Kata Benda (Nomina), Kata Ganti (Pronomina), Kata Bilangan (Numeralia)
4.1 Kata benda
            Kata benda ialah kata yang mengacu pada benda, oarang, konsep, ataupun pengertian yang berfungsi sebagai objek dan subjek. Suatu kata dapat digolongkan ke dalam kelas kata benda apabila memenuhi persyaratan berikut.
(1)   Dapat diikuti oleh frasa yang + sangat.
Contoh:
Mobil                                 (mobil yang bagus/mobil yang sangat bagus)
Pemandangan                   (pemandangan yang indah/pemandangan yang sangat indah)
Pemuda                             (pemuda yang gagah/pemuda yang sangat gagah/pemuda yang sangat gagah)
(2)   Berimbuan pe-, -an, pe-/-an, per-/-an,ke-/-an.
Contoh:
Permainan
Pertunjukan
Kesehatan
(3)   Dapat diingkari dengan kata bukan.
Contoh:
Saya (bukan saya)
Roti (bukan roti)
Gubuk (bukan gubuk)
4.2 Kata Ganti (Pronomina)
            Kata ganti atau pronomina adalah kata yang dipakai untuk mengacu pada nomina lain. Pronomina berfungsi untuk mengganti kata benda atau nomina.
Contoh:
Aku sudah mencoba membujuknya.
Kami sangat berharap kepada kalian.
Dia telah meninggalkan kita.
Itu memang miliknya.
4.3 Kata Bilangan (Numeralia)
            Kata bilangan atau numeralia adalah kata yang dipakai untuk menghitung banyaknya orang, binatang, dan benda.
Contoh:
Ibu membeli gelas sedusin.
Ia mendapat peringkat pertama di kelasnya.
5. Kata Tugas
            Kata tugas dapat dirinci menjadi empat jenis kata, yaitu (1) kata depan, (2) kata sambung, (3) kata sandang, (4) kata seru, dan (5) partikel.
(1) Kata Depan (Preposisi)
            Kata depan adalah kata yang menghubungkan dua kata atau dua kalimat.
Contoh:
di (sebelah) utara = menunjuk arah
ke timur = menunjuk arah
dari pasar = menunjuk tempat
pada hari senin = menunjuk waktu
(2) Kata Sambung (konjungsi)
            Kata sambung adalah kata yang menghubungkan dua satuan bahasa yang sederajat: kata dengan kata; frasa dengan frasa; klausa dengan klausa.
Contoh:
adik dan kakak
makan atau minum
tidak makan, tetapi minum
ia tidak naik kelas karena bodoh
Adi meletakkan tasnya, lalu ia membuka seragamnya.
(3) Kata Sandang (Artikula)
            Kata sandang adalah kata tugas yang membatasi makna nomina.
Contoh:
sang guru (sang bermakna tunggal)
para pemimpin (para bermakna jamak)
si cantik (si bermakna netral)
(4) Kata Seru (Interjeksi)
            Kata seru adalah tugas yang digunakan untuk mengungkapkan seruan hati.
Contoh:
Aduh, kakiku sakit sekali.
Astaga, mengapa kamu berani mencuri?
Ayo, jangan putus asa.
Wah, mahal sekali”,kata adik.
            Kata yang dicetak miring adalah kata seru. Contoh lain kata seru adalah hai, nah, oh, celaka, gila, Masya Alloh, dan Alhamdulillah.
(5) Partikel
            Partikel adalah kategori atau unsur yang bertugas memulai, mempertahankan, atau mengukuhkan sebuah kalimat dalam komunikasi. Unsur ini digunakan dalam kalimat tanya, perintah, dan pernyataan (berita).
Contoh partikel: -lah, -kah, -tah, -deh, -dong, -kek, dan -pun.
B. Klasifikasi Kata Berdasarkan Bentuk Kata
            Dari segi bentuknya, kata dapat dibedakan atas empat macam, yaitu:
1. Kata Dasar
2. Kata Turunan
3. Kata Ulang
4. Kata Majemuk
(1) Kata Dasar
            Kat dasar adalah kata yang tidak berimbuhan atau yang belum diberikan awalan, akhiran, sisipan, dan penggabungan awalan akhiran. Kata-kata seperti buku, gunung, meja, kursi, dan cincin disebut sebagai kata dasar karena kata-kata itu tidak berimbuhan atau belum diberi imbuhan. Jika kata-kata itu diberi imbuhan, hasilnya antara lain terbaik, geratan, pekerja, kesakitan, dan pegunungan. Jika sudah mengalami penambahan atau pengimbuhan kata tersebut sudah dikategorikan ke dalam kata turunan.
(2) Kata Turunan
            Kata turunan adalah kata dasar yang sudah mendapat penambahan.
Kata Asal
Verba

Pelaku

Proses

Hari/
Tempat

Perbuatan

Hasil
Buat
Pembuat
Pembuatan
Perbuatan
Membuat
Buatan
Cetak
Pencetak
Pencetakan
Percetakan
Mencetak
Cetakan
Edar
Pengedar
Pengedaran
Pengedaran
Mengedar
Edaran
Potong
Pemotong
Pemotongan
Perpotongan
Memotong
Potongan
Sapu
penyapu
Penyapuan
Persapuan
Menyapu
Sapuan

3. Kata Ulang
Kata ulang adalah kata yang mengalami proses pengulangan bentuk baik seluruh kata maupun sebagian. Semua kata ulang wajib ditulis dengan memakai tanda penghubung (-).
Contoh: lauk-pauk, anak-anak, berjalan-jalan, gerak-gerik, huru-hara, biri-biri, kupu-kupu, laba-laba.
Macam-macam kata ulang
1. Ulangan seluruh kata dasar
Contoh: anak-anak, buku-buku, ibu-ibu.
2. Ulangan kata dengan memberi imbuhan
Contoh: berjalan-jalan, dibesar-besarkan, berlari-larian, bermanja-manja.
3. Ulangan seluruh kata, namun terjadi perubahan suara pada kata yang kedua.
Contoh: gerak-gerik, mondar-mandir, huru-hara, bolak-balik.
4. Ulangan seluruh kata yang dinamakan kata asal
Misalnya: anai-anai, kunang-kunang, kupu-kupu, agar-agar.
4. Kata Majemuk
            Kata majemuk adalah gabungan dua kata atau lebih yang membentuk satu pengertian.
Contoh: duta besar, kereta api senja utama, meja tulis guru.
C. Klasifikasi Kata Berdasarkan Makna Kata
            Makna kata dapat ditimbulkan ditimbulkan oleh dua hal, yaitu hubungan referensial dan hubungan antarmakna.
1. Makna Kata Berdasarkan Hubungan Referensial.
Makna kata ini dibedakan menjadi:
a.       Makna Denotatif
Makna denotatif adalah makna yang paling dekat dengan bendanya (makna konseptual), atau kata yang mengandung arti sebenarnya.
Contoh:
(1)   Bunga mawar itu dipetik Sita dan disuntingkan di rambutnya.
(2)   Untuk menafkahi kedua anaknya, ia menjual sayuran di pasar.
b.      Makna Konotatif
Makna konotatif ialah makna kiasan atau diartikan makna yang cenderung lain dengan benda nyata (makna kontekstual) disebut juga makna tambahan.
Contoh:
(1)   Ayahnya mendapat kursi sebagai anggota dewan.
Kursi artinya jabatan/kekuasaan.
(2)   Sekarang ia bekerja di tempat yang basah.
Basah artinya selalu menghasilkan uang.
c.       Makna idiomatik (ungkapan)
Secara umum ungkapan berarti gabungan kata yang memberi arti khusus atau kata-kata yang dipakai dengan arti lain dari arti yang sebenarnya.
            Ungkapan dapat juga diartikan makna leksikal yang dibangun dari beberapa kata yang tidak dapat dijelaskan lagi lewat makna kata-kata pembentuknya.
Contoh:
-          Ringan tangan     =  rajin bekerja
-          Gerak langkah     =  perbuatan
2. Makna Kata Berdasarkan Hubungan Antarmakna
            Makna kata berdasarkan hubungan antarmakna terdiri atas sinonim, antonim, dan hiponim.
a.       Sinonim
Sinonim ialah pasangan kata atau kelompok kata atau kelompok kata yang mempunyai arti mirip atau hampir sama.
Contoh:
-          Bung Hatta telah wafat. (telah = sudah)
-          Bung Hatta sangat berjasa. (sangat = amat)
b.      Antonim
Antonim adalah kata-kata yang berlawanan maknanya/berlawanan artinya.
Contoh:
-          Sejak sakit batuk, ia pantang minum es.
Ia harus meminum obat itu sesuai yang dianjurkan oleh dokter.
c.       Hiponim
Hiponim adalah kata yang memiliki hubungan hierarkis dengan beberapa kata yang lain.
Contoh:
-          Untuk menyambut tahun baru, Ibu merangkai elati dan mawar.
Kata melati dan mawar merupakan kata khusus. Kata umumnya ialah bunga.
VI. Metode Pembelajaran
1.      Diskusi
2.      Tanya jawab
3.      Penugasan
VII. Langkah-langkah Pembelajaran
Pertemuan Pertama
No
Aspek
Alokasi Waktu
1.
Kegiatan Awal
a.       Guru menjelaskan tujuan pembelajaran.
b.      Guru mengaitkan materi pembelajaran dengan pengalaman siswa.
10 menit
2.
Kegiatan Inti
Eksplorasi
a.       Guru mengenalkan kelompok kata, bentuk kata, ungkapan, dan kalimat berdasarkan kelas kata dan makna kata. Siswa merencanakan tindak lanjut perintah berdasarkan catatan yang dibuat pada waktu membaca informasi dari perintah kerja tertulis.
b.      Melibatkan siswa secara aktif dalam kegiatan pembelajaran.
Elaborasi
a.       Siswa dan guru bertanya jawab tentang kata-kata yang berpotensi memiliki sinonim dan antonim dalam teks bacaan.
b.      Siswa berdiskusi tentang cara mengidentifikasi kata, frasa, kalimat, atau bentuk kata baru yang perlu dipersoalkan kebenarannya/ketepatannya.
Konfirmasi
Siwa dapat mengidentifikasi kata, frasa, kalimat, atau bentuk kata baru yang perlu dipersoalkan kebenarannya/ketepatannya.

65 menit
3.
Kegiatan Penutup
a.       Siswa dan guru melakukan refleksi.
b.      Guru menugasi siswa untuk membuat perintah kerja dan membuat surat perintah kerja.
5 menit

Pertemuan Kedua
No
Kegiatan Pembelajaran
Alokasi Waktu
1.
Kegiatan Awal
a.       Berdoa
b.      Guru menjelaskan tentang tata tertip ulangan harian
5 menit
2.
Kegiatan Inti
a.       Siswa mengerjakan soal ulangan harian.
b.      Guru mengawasi proses pelaksanaan ulangan.
70 menit
3.
Kegiatan Penutup
Siswa mengumpulkan hasil ulangan harian
5 menit

VIII. Sumber
Buku paket Bahasa Indonesia tingkat Madya semester 1.
IX. Penilaian
A.    Soal-soal
1.      Sebutkan kelas kata kerja berserta contohnya?
2.      Apa yang dimaksud kata kerja, kata sifat, kata keterangan atau adverbia, dan kata benda?
3.      Sebutkan kelas kata sifat beserta contohnya?
4.      Sebutkan macam-macam adverbia?
5.      Sebutkan macam-macam kata ulang beserta contohnya?
6.      Apa yang dimaksud makna denotatif beri contohnya?
7.      Apa yang dimaksud makna konotatif beri contohnya?
8.      Apa yang dimaksud makna idiomatik beri contohnya?
9.      Apa yang dimaksud sinonim beri contohnya?
10.  Apa yang dimaksud antonim beri contohnya?

B.     Kunci Jawaban
1.      Beberapa kelas kata kerja
(1)   Dapt diikuti oleh gabungan kata (frasa) dengan + kata sifat.
Contoh:
Pergi (Pergi dengan gembira)
Tidur (Tidur dengan nyenyak)
Jalan (Jalan dengan santai)
(2)   Dapat diberi aspek waktu, seperti akan, sedang, dan telah.
Contoh:
(akan) mandi
(sedang) tidur
(telah) pergi
(3)   Dapat diingkari dengan kata tidak.
Contoh:
(tidak) makan
(tidak) lihat
(tidak) pulang
(4)   Berawalan me- dan ber-.
Contoh:
Melatih
Melihat merakit
Berdiskusi
Berpikir
Berusaha
2.      Kata benda ialah kata yang mengacu pada benda, oarang, konsep, ataupun pengertian yang berfungsi sebagai objek dan subjek.
Kata sifat ialah kata yang dipakai untuk mengungkapkan sifat atau keadaan sesuatu, misalnya keadaan orang, binatang, benda.
Kata keterangan atau adverbia adalah kata yang memberi keterangan pada verba, adjektiva,  nomina predikatif, atau kalimat.
Kata kerja adalah kata yang menyatakan perbuatan atau tindakan.
3.      Kelas kata sifat apabila memenuhi persyaratan sebagai predikat.
(1)   Dapat diawali dengan kata sangat, paling, dan diakhiri dengan kata sekali.
Contoh:
Indah (sangat indah/indah sekali)
Baik (sangat baik/baik sekali)
Tinggi (sangat tinggi/tinggi sekali)
(2)   Dapat diberi awalan se- dan ter-.
Contoh:
Luas (seluas/terluas)
Bodoh (sebodoh/terbodoh)
Mudah (semudah/termudah)
Buruk (seburuk/terburuk)
Baik (sebaik/terbaik)
(3)   Dapat diingkari dengan kata tidak.
Contoh:
Murah (tidak murah)
Sulit (tidak sulit)
Pahit (tidak pahit)
4.      macam-macam adverbia.
(a)    Adverbia dasar bebas, misalnya: alangkah, agak, akan, amat, nian, niscaya, tidak, paling, pernah, pula, saja, paling.
(b)   Adverbia turunan terbagi atas 3 bentuk berikut.
(c) Adverbia reduplikasi, misalnya: agak-agak, lagi-lagi, lebih-lebih, paling-paling.
(d)   Adverbia gabungan, misalnya: belum boleh, belum pernah, atau tidak mungkin.
(e)    Adverbia yang berasal dari berbagai kelas, misalnya: terlampau, agaknya, harusnya, sebaiknya, sebenarnya, secepat-cepatnya.
5.      Macam-macam kata ulang
(a)  Ulangan seluruh kata dasar
Contoh: anak-anak, buku-buku, ibu-ibu.
(b)  Ulangan kata dengan memberi imbuhan
Contoh: berjalan-jalan, dibesar-besarkan, berlari-larian, bermanja-manja.
(c) Ulangan seluruh kata, namun terjadi perubahan suara pada kata yang kedua.
Contoh: gerak-gerik, mondar-mandir, huru-hara, bolak-balik.
(d) Ulangan seluruh kata yang dinamakan kata asal
Misalnya: anai-anai, kunang-kunang, kupu-kupu, agar-agar.
6.      Makna Denotatif
Makna denotatif adalah makna yang paling dekat dengan bendanya (makna konseptual), atau kata yang mengandung arti sebenarnya.
Contoh:
(a)    Bunga mawar itu dipetik Sita dan disuntingkan di rambutnya.
(b)   Untuk menafkahi kedua anaknya, ia menjual sayuran di pasar.
7.      Makna Konotatif
Makna konotatif ialah makna kiasan atau diartikan makna yang cenderung lain dengan benda nyata (makna kontekstual) disebut juga makna tambahan.
Contoh:
(a)    Ayahnya mendapat kursi sebagai anggota dewan.
Kursi artinya jabatan/kekuasaan.
(b)   Sekarang ia bekerja di tempat yang basah.
Basah artinya selalu menghasilkan uang.
8.      Makna idiomatik (ungkapan)
Secara umum ungkapan berarti gabungan kata yang memberi arti khusus atau kata-kata yang dipakai dengan arti lain dari arti yang sebenarnya.
            Contoh:
-          Ringan tangan     =  rajin bekerja
-          Gerak langkah     =  perbuatan
9.      Sinonim
Sinonim ialah pasangan kata atau kelompok kata atau kelompok kata yang mempunyai arti mirip atau hampir sama.
Contoh:
-          Bung Hatta telah wafat. (telah = sudah)
-          Bung Hatta sangat berjasa. (sangat = amat)
10.  Antonim
Antonim adalah kata-kata yang berlawanan maknanya/berlawanan artinya.
Contoh:
-          Sejak sakit batuk, ia pantang minum es.
Ia harus meminum obat itu sesuai yang dianjurkan oleh dokter.
C.     Penilaian
No
Kegiatan
Skor
1.
2.

3.
Siswa menjawab pertanyaan dengan benar dan lengkap.
Siswa menjawab pertanyaan kurang benar dan tidak lengkap.
Siswa salah menuliskan jawaban
20
10

0

Penghitungan nilai akhir dalam skala 0 s.d. 100


Skor Perolehan


Nilai Akhir
=
----------------------
x
Skor Ideal (100)


Skor Maksimal


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar